Carian Di Blog Ini

Memuatkan ...

Isnin, 15 Ogos 2011

KAWAL NAFSU MAKAN BULAN RAMADHAN - BAHAGIAN 1

Ramadhan: Mari Kalahkan Nafsu

Nafsulah yang sangat menghalang diri manusia daripada bertaqwa. Oleh itu langkah pertama untuk bertaqwa ialah memerangi hawa nafsu itu. Nafsu mengajak kita lupakan Allah, lalai akan-Nya, tidak peduli akan-Nya, tidak menyembah-Nya dan melanggar perintah-Nya. Nafsu menghalang kita daripada bersyukur kepada Allah, daripada sabar dengan Allah, daripada redha dengan Allah, daripada tawakal dan harap kepada Allah. Maka lawanlah nafsu kita agar hati tidak dikuasainya, supaya kita syukur, sabar, redha, tawakal dan harap kepada Allah.

Nafsu mendorong kita bersifat sombong, takabur, hasad, dengki, dendam kesumat, buruk sangka, bakhil, cinta dunia, pemarah, kasar, ujub, riyak dan lain-lain sifat mazmumah. Oleh kerana sifat nafsu yang asal (ammarah) itu sentiasa mengajak, mendorong atau menyuruh ke arah kejahatan, maka nafsu itu perlu dilawan, dikalahkan dan dilumpuhkan segala kehendaknya. Ajakannya mesti kita lawan. Kita ajak hati kita berazam untuk menjadi hamba Allah yang sedar dirinya hamba, punya sifat kehambaan dan berakhlak sebagai hamba seperti merendah diri, berkasih sayang dengan orang mukmin, pemurah, berbaik sangka, pemaaf, lemah lembut dan lain-lain. Berjanjilah dengan diri dan bersungguh-sungguhlah untuk membuang sifat mazmumah supaya diganti dengan sifat mahmudah itu.

Allah SWT perkenalkan sifat nafsu kepada kita: وَمَآ أُبَرِّئُ نَفۡسِىٓ‌ۚ إِنَّ ٱلنَّفۡسَ لَأَمَّارَةُۢ “Sesungguhnya hawa nafsu sangat mengajak kepada kejahatan.” (Yusuf: 12:53) Kerana itu juga Allah SWT perintahkan berpuasa, kerana puasa itu salah satu cara untuk melawan nafsu.

Perintah puasa itu matlamat akhirnya agar kita memperolehi taqwa. يَـٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ كُتِبَ عَلَيۡڪُمُ ٱلصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى ٱلَّذِينَ مِن قَبۡلِڪُمۡ لَعَلَّكُمۡ تَتَّقُونَ Wahai orang-orang yang beriman! Kamu diwajibkan berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang yang dahulu daripada kamu, supaya kamu bertakwa. (Al-Baqarah: 2:183)

Puasa (dalam bahasa Arab: صوم) secara bahasanya boleh diertikan sebagai menahan diri. Puasa ertinya menahan diri daripada makan dan minum serta segala perbuatan yang boleh membatalkan puasa, mulai dari terbit fajar sehinggalah terbenam matahari. الْمُجَاهِدُ مَنْ جَاهَدَ نَفْسَهُ "Orang yang berjihad ialah yang berjuang menentang kehendak dirinya (nafsu yang buruk)." (At-Tirmizi, 1621)

رجعنامن الجهاد ألا صغر إلى الجهاد ألاكبر ، قالوا وما لجهاد ألاكبر؟ قال جهاد القلب أو جهاد النفس "Kita baru balik dari satu medan peperangan yang kecil menuju ke satu peperangan yang besar," kata Rasulullah.

Maka kehairananlah para sahabat lantas bertanya: "Peperangan apa itu ya Rasulullah?" jawab baginda: "Jihad hati atau jihadun nafs (berperang melawan hawa nafsu)." (Riwayat Baihaqi dengan sanad dhaif)

Untuk mendidik nafsu sangat sukar kerana nafsu adalah sebahagian dari diri manusia. Ia tidak dapat dipisahkan, tetapi ia tetap musuh kita. Kerana ia memberi jalan kepada syaitan untuk menyesatkan manusia. Oleh kerana itu jika kita gagal mendidik nafsu, ertinya kita gagal mendidik diri kita dan kita juga pasti gagal untuk mendidik manusia lain.

Nafsu peranannya berkehendak atau merangsang. Tugas nafsu hanya merangsang dan berkehendak. Kehendaknya sama ada baik atau jahat, mengikut keadaannya, kalau nafsu telah baik, maka dia mendorong kebaikan, jika ia masih belum terdidik, masih kekal jahat, maka pastilah ia mendorong kepada kejahatan. Kehendaknya semula jadi sangat gelojoh, rakus, tamak dan bakhil. Kemahuannya sangat luar biasa tidak ada batasnya, macam laut tidak bertepi.

Kalau hendak diikutkan, badan boleh merana, terseksa dan binasa. Bahayanya jika kita gagal mendidik nafsu. Jika kita kalah kepada musuh lahiriah, kalah dalam berjuang fi sablillah, Allah beri syahid, tetapi jika kalah dengan musuh batin yang bernama nafsu ini, akan menderita dari dunia hingga ke akhirat. Di dunia tiada ketenangan jiwa, sentiasa rasa sengsara, sementara di akhirat kekal dalam azab neraka yang amat pedih.

Firman Allah SWT: قَدۡ أَفۡلَحَ مَن زَكَّٮٰهَا وَقَدۡ خَابَ مَن دَسَّٮٰهَا “Sesungguhnya mendapat kemenanganlah orang-orang yang membersihkannya dan mendapat kecewalah orang yang mengotorinya.” (Asy Syams: 91: 9-10)

Kalau nafsu kita tidak terdidik dan sentiasa mengancam kita, bagaimana kita hendak mendidik nafsu orang lain? Inilah sumber kegagalan para pemimpin, ibu-bapa, guru-guru dan lain-lain dalam mendidik manusia. Mereka susah hati kerana anak-anak, rakyat dan murid tidak menuruti mereka. Masalahnya, bagaimana mereka dapat membetulkan orang lain jika mereka belum mampu membetulkan diri mereka sendiri. Jika tidak berjaya mendidik diri, mereka tidak akan berjaya mendidik orang lain.

Kerosakan masyarakat berpunca dari kegagalan mendidik nafsu. Akibatnya semakin cuba dididik, walau dengan pelbagai cara, masyarakat semakin rosak. Inilah yang terjadi sekarang. Ini semua bersumber dari nafsu yang tidak terdidik. Oleh kerana nafsu adalah sebahagian dari diri, maka ia sangat sulit untuk dilawan. Tetapi usaha melawan hawa nafsu (mujahadatunnafsi) mesti dilakukan. Jika tidak manusia akan sentiasa terdorong untuk berbuat jahat.

Untuk itu dalam melawan hawa nafsu kita mesti menempuh cara-cara sebagai berikut ini :

A. Memahami syariat. Jika syariat tidak difahami, kita tidak akan tahu sifat-sifat dan tindakan nafsu. Kita tidak akan tahu nafsu itu musuh, nafsu itu highway bagi syaitan dan kita tidak dapat menilai kehendak-kehendak nafsu, boleh ataupun tidak boleh, halal ataupun haram. Kita juga tidak akan tahu kejahatan nafsu dan sejauh mana nafsu telah dijinakkan. Perlu tahu dan faham peringkat-peringkat nafsu serta sifat-sifatnya. Mereka yang faham dan mencuba mendidik nafsu akan dapat menilai sudah sampai ke tahap mana nafsu mereka ditingkatkan? Tegasnya, jika syariat tidak difahami, syarat-syarat yang lain tidak akan bererti apa-apa. Nafsu pula ada 7 peringkat:

1. Ammarah - nafsu yang sangat jahat.
2. Lawwamah - nafsu yang lemah mujahadah, kerana itulah selalu sahaja mencerca dirinya
3. Mulhamah - nafsu yang sudah mula terpimpin dan terdidik tapi belum kuat, belum mendarah mendaging. Masih di dalam kebimbangan lagi. Itulah nafsu orang yang soleh.
4. Mutmainnah - nafsu yang sudah tenang, ia tidak dapat lagi digugat oleh kesenangan mahupun kesusahan sudah dapat darjat wali kecil.
5. Radhiah - nafsu yang sudah redha apa sahaja yang telah ditentukan oleh Allah sama ada senang mahupun susah.
6. Mardhiah - nafsu yang Tuhan pula redha dengannya.
7. Kamilah - kemuncak kebersihan nafsu. Tahap ini diperolehi oleh para rasul dan para nabi sahaja.

BERSAMBUNG DI TAJUK:
KAWAL NAFSU BULAN RAMADHAN - BAHAGIAN 2